Sejauh mana Indonesia melakukan konservasi dan restorasi lahan gambut?

Sejauh mana Indonesia melakukan konservasi dan restorasi lahan gambut?

https://ift.tt/2vVYkhS

Indonesia – Kepentingan bersama untuk melindungi lahan gambut yang tersisa sambil memulihkan lahan terdegradasi bergema di sepanjang acara Tropical Peatlands Exchange, yang diadakan di Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR) pada 8 Agustus 2018.

Ekosistem lahan gambut sangat penting untuk keanekaragaman hayati, layanan ekosistem, pengaturan air dan pengendalian pencemaran, di samping “kepentingan yang tidak proporsional dalam hal penyimpanan karbon,” kata Direktur Jenderal CIFOR, Robert Nasi. Karena itu, rawa gambut, bersama dengan mangrove, memiliki potensi terbesar dari setiap ekosistem untuk mempengaruhi emisi gas rumah kaca jika mereka terdegradasi atau hancur.

Meskipun hanya 3% dari luas lahan di dunia yang ditutupi oleh lahan gambut, area ini memiliki 30 hingga 40% dari karbon global, kerapatan yang menggarisbawahi kepentingan mereka dan kepentingan dalam pelestarian mereka. Dengan Indonesia yang menjadi rumah bagi beberapa lahan gambut terbesar di dunia, negara ini dapat secara signifikan berdampak pada lingkungan regional dan global, pasar dan mata pencaharian melalui keputusan pengelolaan lahan gambutnya.

Contoh kasus terkait dengan Asian Games ke-18 yang sedang berlangsung bulan ini, di mana Indonesia tampaknya akan melakukan langkah-langkah besar untuk memastikan bahwa kota-kota tuan rumah, Jakarta dan Palembang, tidak akan dirusak oleh kabut dari kebakaran hutan dan lahan. Dengan upaya baru dan terpadu untuk menghindari apa pun yang serupa dengan pengulangan masa kebakaran besar di negara itu pada tahun 2015, minggu-minggu mendatang akan ditempatkan strategi pencegahan kebakaran dan mitigasi – banyak berfokus pada lahan gambut – untuk diuji.

   CIFOR Principal Scientist Daniel Murdiyarso speaks at the event. CIFOR Photo/Aulia Erlangga
   Panels throughout the day covered topics ranging from policymaking to ecosystem services. CIFOR Photo/Aulia Erlangga

TETAP PADA TARGET

Acara ini bertujuan untuk memberikan rekomendasi dan data untuk mendukung kebijakan dan tujuan Indonesia terkait ekosistem lahan gambutnya. Kontribusi nasional yang ditentukan negara (NDC) untuk Perjanjian Paris menargetkan pengurangan emisi karbon sebesar 29% pada tahun 2030, atau 41% jika diberikan dengan bantuan eksternal, yang oleh beberapa orang dikatakan ambisius.

Direktur Mitigasi Perubahan Iklim Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia, Emma Rachmawaty, mengatakan bahwa NDC Indonesia dapat dicapai dengan menerapkan aksi mitigasi pada empat hal – mengurangi deforestasi; mengurangi degradasi; rehabilitasi hutan dan lahan; dan restorasi lahan gambut. Jika semua pemangku kepentingan mematuhi peraturan pemerintah yang ada, Rachmawaty mengemukakan, negara bisa yakin mencapai target pada tahun 2030.

Beberapa pembicara mengenang kebakaran hutan tahun 2015 – tahun El Nino – yang menyebabkan kabut yang bertiup di sejumlah provinsi Indonesia serta Singapura dan Malaysia, mendorong percakapan global mengenai dampak kebakaran lahan gambut pada kesehatan manusia, ekonomi dan lingkungan . Karena lahan gambut tidak secara khusus diperhitungkan dalam anggaran karbon, Peneliti Utama CIFOR, Christopher Martius mengatakan, “amplifikasi perubahan iklim” juga bisa diakibatkan oleh kerusakan gambut.

Pada sesi tentang lahan gambut dan perubahan iklim, Solichin Manuri, Penasihat Senior di perusahaan konsultan Daemeter, mengatakan bahwa peristiwa kebakaran tahun 2015 mendorong Indonesia untuk berkomitmen mengurangi dampak kebakaran gambut yang berulang dan memulihkan lahan gambut yang terdegradasi, dan mengarah ke berbagai upaya termasuk pelepasan peraturan pemerintah baru pada tahun 2016. Namun demikian, hal ini membutuhkan waktu, dan Manuri menyatakan bahwa hampir 40% emisi dari sektor kehutanan Indonesia masih berasal dari lahan gambut. Angka ini tidak termasuk emisi dari kebakaran gambut, yang akan menjadikan lahan gambut sumber emisi yang lebih signifikan.

   Part of the science of monitoring peatlands involves looking at the soil composition below. CIFOR Photo/Deanna Ramsay

NILAI DOLAR

Kabupaten Siak di Provinsi Riau, yang merupakan rumah bagi salah satu hutan gambut besar terakhir di pulau Sumatera, diidentifikasi pada tahun 2016 sebagai daerah sasaran untuk menetapkan strategi hijau sebagai percontohan. Siak adalah “sebuah kabupaten yang mendorong keberlanjutan dan prinsip-prinsip berkelanjutan dalam pemanfaatan sumber daya alam dan pemberdayaan ekonomi masyarakat,” kata Arif Budiman dari Winrock International, menegaskan kembali urutan yang berjalan sepanjang acara mengenai kebutuhan untuk menyeimbangkan pelestarian dan pemulihan dengan berkelanjutan pendekatan manajemen.

Ini melibatkan perubahan perilaku orang, kata Nyoman Iswarayoga dari Restorasi Ekosistem Riau (RER), yang memprakarsai sekolah lapangan untuk mendidik masyarakat agar menjauh dari teknik tebang-dan-bakar di daerah-daerah di mana ini merupakan modus tradisional pembukaan lahan.

Upaya semacam itu, tentu saja, membutuhkan uang, dan masih ada kebutuhan untuk menyelaraskan rencana nasional di tingkat regional, untuk membantu menarik investasi. Hal ini dibahas dalam pleno kedua hari itu, yang melihat prakarsa lahan gambut subnasional, meningkatkan kesenjangan antara mandat nasional dan kapasitas pelaksanaan subnasional. Para pembicara menyerukan lebih banyak cara bagi Indonesia untuk memanfaatkan perjanjian global yang membawa sumber daya yang dapat membantu negara mengatasi hambatan yurisdiksi ini, diantara yang lain.

   A boat in Kalimantan during the 2015 fire and haze crisis. CIFOR Photo/Aulia Erlangga

MULAI BEKERJA

Masyarakat lokal membutuhkan dukungan untuk menghasilkan nilai secara berkelanjutan dari sumber daya lahan gambut – dan mendapatkan nilai ini – Ilmuwan CIFOR, Herry Purnomo, menekankan selama sesi tentang keterlibatan masyarakat dalam konservasi dan pemulihan lahan gambut. Namun, kebijakan yang berkaitan dengan masalah ini masih lemah. Masyarakat saat ini terus menggunakan api untuk pertanian di Riau, Sumatra Selatan dan Kalimantan Tengah, menunjukkan kebutuhan untuk model usaha yang mendorong mata pencaharian berbasis lahan gambut berkelanjutan.

“Manusia adalah bagian integral dari ekosistem lahan gambut, sehingga keterlibatan masyarakat dalam proses restorasi lahan gambut diperlukan,” kata Hesti Lestari Tata, Peneliti Senior di Kementerian Riset, Pengembangan, dan Inovasi Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, sambil meningkatkan ‘pendekatan 3R ‘Pembasahan ulang, revegetasi, dan revitalisasi masyarakat.

Untuk mengoptimalkan manfaat bagi penduduk setempat, restorasi lahan gambut dan mata pencaharian akhirnya harus digabungkan. Berkaitan dengan hal ini, Purnomo mengangkat penelitiannya di Riau tentang komoditas lahan gambut umum, termasuk jagung manis, bayam, nanas, pinang, kelapa sawit, kelapa dan karet. Hasilnya menunjukkan bahwa beberapa alternatif penggunaan lahan gambut – pembatasan perkebunan kelapa sawit – dapat menciptakan peluang bisnis yang berkelanjutan bagi masyarakat.

Saat menutup acara, Peneliti Utama CIFOR, Daniel Murdiyarso menyoroti tujuan bersama pemangku kepentingan untuk target pengurangan emisi dan peran lahan gambut di dalamnya. Dia menguraikan bahwa peluang untuk kolaborasi pada pekerjaan lahan gambut, menyoroti pusat gambut global baru yang diharapkan akan didirikan di Indonesia dalam waktu dekat.

Dalam kasus Asian Games, memang tampak bahwa baik pemerintah dan sektor swasta prihatin tentang kemungkinan dampak kebakaran lahan gambut pada acara tersebut – serta tentang perusakan dan degradasi lahan gambut secara lebih luas.

“Kami perlu menyediakan bukti-bukti berbasis sains – untuk membuat kebijakan yang tepat tentang cara menghindari dan memperbaiki situasi seperti gambut terdegradasi,” kata Murdiyarso, mengungkapkan harapannya bahwa acara Tropical Peatlands Exchange telah menyediakan platform untuk meningkatkan komunikasi kemajuan ilmiah, menginformasikan proses pengambilan keputusan, dan meningkatkan kerja sama sektor publik dan swasta. Sekarang, ketika melihat bagaimana Indonesia akan memenuhi target pengurangan emisinya di tingkat nasional, pertanyaannya adalah apakah agenda restorasi lahan gambut yang berdedikasi akan menjadi bagian dari target itu.

The post Sejauh mana Indonesia melakukan konservasi dan restorasi lahan gambut? appeared first on CIFOR Forests News.

Superforest

via CIFOR Forests News https://ift.tt/2xsQew9

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s