Reposisi hutan dalam pembangunan ekonomi pedesaan

Reposisi hutan dalam pembangunan ekonomi pedesaan

https://ift.tt/2NRdU5L

Indonesia – Setiap kali kita memilih meja yang baru atau memesan burger, mungkin ada dampak pada hutan. Meningkatnya pendapatan dan diikuti perubahan gaya hidup dan permintaan konsumen, terutama di pasar Asia yang meroket di dunia, tanpa diikuti pajak pada lingkungan – kecuali kita mengubah strategi kita, kata Jack Hurd, Direktur Konservasi Alam Asia-Pasifik untuk The Nature Conservancy. Pada Asia-Pasifik Rainforest Summit 2018, kami berbicara kepadanya tentang memikirkan kembali bagaimana hutan menjadi faktor pembangunan, jika mereka terus memberi kami hal-hal yang kami inginkan dan butuhkan.

Wawancara ini telah diedit untuk konten dan kejelasan.

Apakah tema KTT Hutan Hujan Asia-Pasifik 2018 “Melindungi orang dan hutan, mendukung pertumbuhan ekonomi” berarti bagi Anda?

Nah jika Anda memikirkannya, banyak negara di kawasan Asia-Pasifik secara tradisional telah menjadi negara berhutan. Pertumbuhan ekonomi mereka dimulai dengan panen kayu dan penjualan kayu untuk pasar lokal dan untuk pasar global. Kehutanan selalu menjadi bagian dari program pembangunan ekonomi yang lebih luas bagi banyak negara. Tantangan yang ada saat ini adalah kenyataan bahwa rencana pembangunan ekonomi banyak negara lebih menyukai ekspansi pertanian, ekspansi pertambangan dan infrastruktur terkait – dengan mengorbankan hutan.

Dengan secara khusus mengakui peran orang-orang dan perkembangan ekonomi dalam konferensi tahun ini, itu berarti kita benar-benar mencoba untuk menempatkan hutan di jantung pembangunan ekonomi pedesaan dan memastikan itu adalah bagian dari strategi pembangunan ekonomi pedesaan daripada sesuatu yang menderita dari ekonomi pedesaan strategi pengembangan. Dan reposisi itu sangat penting ketika kita berpikir tentang hutan di masa depan.

Menurut Anda, apa saja masalah terbesar yang dihadapi Asia-Pasifik secara lingkungan?

Jadi saya pikir wilayah Asia-Pasifik memiliki beberapa tantangan besar yang sedang mereka hadapi. Dan jika Anda mundur dan melihat kawasan Asia-Pasifik, ada sekitar 60% dari populasi dunia. Ini adalah bagian dunia yang tumbuh paling cepat secara ekonomi selama 40 tahun terakhir. Kombinasi dari banyak orang dan banyak kegiatan ekonomi menciptakan permintaan besar untuk barang dan jasa, dan banyak barang dan jasa tersebut diimpor, dan mereka datang dari berbagai negara. Jadi itu artinya ada tekanan besar pada basis sumber daya. Misalnya, dengan hutan, banyak orang menuntut lebih banyak perabotan, lebih banyak produk kertas – hal-hal yang secara langsung berasal dari hutan.

Banyak orang juga berusaha mengubah kebiasaan makan mereka. Ada preferensi untuk jumlah protein yang lebih besar. Itu berarti lebih banyak lahan untuk pertanian dan lebih banyak lahan untuk hewan, atau lebih banyak lahan untuk perikanan. Jadi permintaan untuk protein ini meningkatkan kebutuhan untuk memasok produk hewani untuk pasar global dan lokal. Masalahnya adalah Anda berakhir dengan penangkapan ikan berlebihan. Atau masalah yang berhubungan dengan itu adalah Anda berakhir dengan penebangan kayu berlebihan.

Saya pikir hal ketiga yang menjadi masalah untuk kawasan Asia-Pasifik adalah kualitas udara, apakah Anda berada di daerah pedesaan di mana ada pembakaran lahan hutan sebagai bagian dari proses deforestasi, atau Anda tinggal di daerah perkotaan, di mana ada banyak kabut asap dan polusi yang disebabkan oleh aksi industri atau emisi transportasi udara atau dari pabrik pemanasan dan pendinginan yang ada. Jadi saya pikir ketiga isu besar seputar perubahan penggunaan lahan merupakan tantangan besar bagi orang-orang di Asia-Pasifik.

Sebagai bagian dari panel tingkat tinggi untuk mengoperasionalkan REDD + di kawasan ini, apa saja poin yang akan Anda buat?

Ketika kita berpikir tentang apakah REDD + itu dan apakah yang bukan REDD+, itu tidak hanya tentang apa yang terlihat seperti hutan dan bagaimana kita menghasilkan pengurangan emisi karbon dari itu. Bagi saya, ini adalah cara yang berbeda untuk memikirkan pertumbuhan ekonomi pedesaan. Jadi misalnya, bagi kami untuk menjaga tutupan hutan pada tingkat yang sesuai, ada sejumlah hal berbeda yang perlu terjadi. Kita harus memiliki perencanaan penggunaan lahan yang baik, solid dan inklusif yang membawa masyarakat dan pemangku kepentingan lainnya ke dalam diskusi dan proses pengambilan keputusan. Kita juga perlu memiliki manajemen berbasis lahan yang memperhitungkan dampak pada hutan.

Jadi misalnya, jika kita berusaha mengelola hutan alam untuk produk untuk pasar lokal dan global, dapatkah kita melakukannya dengan cara yang mengurangi emisi dibandingkan dengan bisnis seperti biasa? Ketika kita mencoba untuk membangun sektor kelapa sawit atau sektor perkebunan pohon yang cepat tumbuh, atau mencoba untuk memperluas penambangan, dapatkah kita melakukannya dengan cara yang mengetahui keberadaan hutan bernilai tinggi, sehingga hutan tidak menderita secara tidak proporsional dari perkembangan ekonomi semacam itu? Dan hal lain yang perlu kita ketahui adalah kebijakan apa yang perlu ada untuk mendukung perencanaan pembangunan pedesaan yang baik dan manajemen berbasis lokasi yang baik? Kita perlu menghargai perencanaan yang baik dan praktik yang baik melalui intervensi kebijakan, dan kita perlu menghukum perencanaan yang buruk dan praktik buruk melalui intervensi kebijakan.

Dan saya pikir yang terakhir adalah kita harus menggunakan cara yang benar-benar solid dan akurat untuk mengukur kinerja dari sudut pandang pengurangan emisi. Ada alat-alat hebat di luar sana, dan sebagian besar negara telah mengembangkan cara untuk mengukur pengurangan emisi dari pengelolaan hutan dengan cara yang konsisten dengan Protokol UNFCCC dan prosedurnya, dan dengan cara yang menurunkan biaya untuk melakukannya pada skala besar. Jadi saya pikir dalam pikiran saya inilah yang dimaksud dengan REDD +: pendekatan yang berbeda terhadap pembangunan ekonomi pedesaan yang mengambil aspek-aspek yang sangat aktif dari perencanaan, manajemen, kebijakan dan pemantauan pengurangan emisi, dan memasukkannya ke dalam strategi baru ke depannya.

Saya pikir apa yang kami temukan sebagai organisasi yang mengerjakan ini selama 15 tahun terakhir adalah sulit untuk membiayai potongan-potongan yang berbeda sekaligus, namun saya merasa cukup optimis mengenai masa depan. Orang-orang berbicara lebih banyak tentang keuangan campuran, di mana Anda mengambil keuangan dari bank pembangunan atau lembaga bilateral, dan Anda mengumpulkan itu dengan sumbangan filantropi dari individu atau yayasan. Anda menggunakan kombinasi itu untuk menarik pembiayaan perusahaan dan investasi dari lembaga keuangan. Dan masing-masing sumber pendanaan tersebut akan difokuskan pada jenis hasil khusus seperti yang saya sebutkan sebelumnya, apakah itu kebijakan, perencanaan, keterlibatan di lapangan, peningkatan komunitas, dll.

Jadi saya pikir ini adalah hal yang perlu kita pikirkan tentang REDD +, adalah bahwa itu bukan hanya jenis proyek satu kali, yang mirip dengan cara kita berpikir tentang hal-hal di masa lalu. Ini adalah cara baru untuk pembangunan pedesaan yang membutuhkan pendekatan yang lebih canggih untuk manajemen dan cara yang lebih inklusif untuk melibatkan berbagai pemangku kepentingan dalam prosesnya. Dan saya pikir organisasi seperti The Nature Conservancy dan LSM lain memiliki peran unik untuk bermain di ruang itu, dengan mencoba membantu memajukan gagasan tentang perencanaan multi-tujuan atau proses multi-pihak – jenis keterampilan yang lebih lembut yang melengkapi kemampuan teknis yang benar-benar kuat dan kemampuan organisasi dari sektor swasta dan pemerintah.

3rd ASIA-PACIFIC RAINFOREST SUMMIT

23-25 April 2018 – Yogyakarta, Indonesia

Protecting forests and people, supporting economic growth

VIEW SUMMARY

The post Reposisi hutan dalam pembangunan ekonomi pedesaan appeared first on CIFOR Forests News.

Superforest

via CIFOR Forests News https://ift.tt/2xsQew9

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s