Penjelasan singkat cara kerja pendanaan REDD+

Penjelasan singkat cara kerja pendanaan REDD+

https://ift.tt/2kUgk6f

Salah satu upaya terbesar yang sedang berlangsung untuk menangani perubahan iklim, proyek-proyek yang terjadi di dunia dalam kerangka REDD+ – mengurangi emisi dari deforestasi dan degradasi hutan – menopang manfaat yang tak ternilai bagi masa depan planet ini. Namun, hal ini tidak murah. Siapa yang membayarnya? Kemana uangnya pergi? Apa pengembalian dari investasi? Dan, mengapa jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini belum diketahui secara luas?

Menjelang Forum Bentang Alam tematik program Simposium Kasus Investasi pada 30 Mei 2018 lalu – konferensi tingkat tinggi berfokus pada investasi berkelanjutan – kami berbincang dengan ilmuwan CIFOR, Stibniati Atmadja, yang bekerja bersama tim penelitian inovatif, akan segera menerbitkan hasil riset tentang situasi pendanaan REDD+ saat ini. Dalam wawancara ini, Stibniati memaparkan informasi singkat tentang sistim kerjanya.

Dapatkah Anda memberikan definisi pendanaan REDD+ langsung dan tidak langsung ?

Kegiatan REDD+ langsung berarti kegiatan tersebut memiliki banyak label REDD+ di dalamnya: di dalam judul ada label REDD+, kegiatan digambarkan menggunakan REDD+, atau kegiatan itu melibatkan banyak lembaga yang dibentuk guna menyalurkan dana REDD+ (misalnya UN-REDD+). Kegiatan-kegiatan REDD+ tidak langsung memiliki tujuan sama namun tidak menggunakan label. Lebih banyak pembiayaan langsung mengalir ke mekanisme [tidak langsung].

Mengapa demikian?

Ketika berbicara label, bayangkan tentang deterjen. Ada memiliki Tide (merek dagang –red), dan anda juga punya merek lain-lain. Semua fungsinya sama yaitu membersihkan pakaian, tetapi tidak semua disebut Tide. Banyak hal yang kami lakukan untuk mencoba mengurangi deforestasi dan degradasi, hal tersebut tidak dengan label REDD+ – misalnya, aforestasi, reboisasi, pelestarian biosfer. Ini menciptakan ketidakpastian tentang bagaimana memberikan label pembiayaan REDD+ atau non-REDD+.

Seperti halnya deterjen, setiap merek menjual sesuatu yang unik. Misalnya REDD+, menggabungkan prinsip-prinsip tertulis yang terkait dengan pemantauan ketat dari pengurangan emisi, peduli terhadap dampak mata pencaharian dan keanekaragaman hayati, dan sebagainya – semacam seperti deterjen yang tidak melakukan pengujian pada hewan atau hanya menggunakan bahan-bahan alami.

Kegiatan REDD+ memiliki tiga tahap: kesiapan, implementasi, dan pembayaran berbasis hasil. Bagaimana pembiayaan bisa tersebar di antara ketiganya?

Hal itu tergantung pada tahun. Ketika REDD+ mulai mendapatkan pengakuan global dan timbulnya pendanaan – dari sekitar tahun 2009 – 2013 – banyak dana mengalir ke tahap kesiapan. Saat negara-negara tersebut lulus dari tahap kesiapan menuju implementasi, lebih banyak pendanaan timbul guna mendukung pelaksanaan. Sekarang, karena beberapa negara mencapai pembayaran berbasis hasil, ada mekanisme yang mencoba mengatasi masalah, seperti Dana BioKarbon Bank Dunia.

Sebagian besar pendanaan REDD+ sejauh ini berada pada tahap kesiapan, karena merupakan titik awal kegiatan dan masih berlanjut. Meskipun demikian, (dana) itu terus menyusut, dan para donor mencoba mendukung implementasi dan pembayaran berbasis hasil lebih banyak.

Secara keseluruhan, menurut Anda apakah pendanaan akan meningkat, menurun atau stabil?

Saya belum dapat mengatakan hal pasti. Prosesnya masih naik turun. Dan saya tidak dapat benar-benar membedakan antara kesiapan, implementasi, atau pembayaran berbasis hasil menggunakan data yang ada.

Penting untuk diketahui bahwa pembiayaan REDD+ semakin diperlakukan seperti sub-komponen untuk pembiayaan iklim, sehingga REDD+ bersaing dengan semua jenis pendanaan iklim. Dan karena REDD+ utamanya merupakan kegiatan mitigasi, ini berarti itu harus bersaing dengan kegiatan bantuan keuangan yang lebih menguntungkan, seperti bentuk energi baru, efisiensi bahan bakar, transportasi … Dan itu cukup sulit. Ketika REDD+ digabung dengan pendanaan adaptasi, itu mulai menjadi pesaing. Di situ, kehutanan berada pada tingkat yang lebih luas dengan langkah-langkah adaptasi lain yang juga tidak jelas menguntungkan. Jadi, jika REDD+ dapaty bebas dan berada di tengah-tengah mitigasi dan adaptasi – karenanya – maka akan lebih baik.

Apakah investor umumnya memandang pendanaan REDD + sebagai cara efektif dan menarik untuk investasi?

Pertama, ketika Anda berbicara tentang bantuan, Anda jangan menganggap laba sebagai sebuah tujuan. Anda memikirkan biaya habis untuk berinvestasi dalam sesuatu di masa depan. Jika ada kasus investasi yang sangat kuat untuk REDD+, maka Anda akan melihat banyak kegiatan langsung REDD+ yang didanai melalui pinjaman atau ekuitas atau semacam mekanisme yang memberi kesan bahwa itu tidak benar-benar membantu. Data yang saya analisis berasal dari bantuan dan pinjaman pembangunan luar negeri, hingga 2015. Dalam hal ini, hampir semua REDD+ langsung – 99% dari itu – didanai oleh hibah pembangunan luar negeri. Tidak ada pinjaman, tidak ada keadilan, tidak ada utang.

Bagi saya, ini sepertinya kami masih dalam fase melihat REDD+ sebagai investasi global untuk mendapatkan sesuatu yang bergerak di sektor kehutanan, sehingga dunia memiliki opsi di masa depan untuk memiliki hutan. Ini tentang investasi sosial, jika Anda tahu apa yang saya maksud. Keuntungan finansial tidak dimasukkan ke dalam persamaan saat ini.

Jika tidak ada pendanaan internasional seperti ini, Anda mungkin melihat negara-negara mendapatkan pinjaman untuk hutan. Namun sejauh ini, sebagian besar negara belum, dan mereka yang meminjam tidak menyebutnya REDD+. Mereka menyebutnya dengan aforestasi, perencanaan pembangunan kehutanan, atau sesuatu semacam itu. Cina memiliki pinjaman sebesar 250 juta euro untuk sektor kehutanan, tetapi itu tidak disebut REDD+.

Dan mereka memilih untuk tidak menyebutnya REDD + karena …

Bagi beberapa negara, REDD+ memiliki MRV yang sangat ekstrovert [mengukur, melaporkan dan memverifikasi karbon hutan]. Menunjukkan bahwa Anda melakukan banyak hal – sistem informasi perlindungan, sistem pemantauan hutan, melaporkan kembali ke UNFCCC – mungkin terlalu rumit. Untuk menghindari semua itu, negara-negara tidak menyebutnya REDD+. Atau, mungkin [pendanaan] hanya untuk melanjutkan sesuatu yang tidak pernah disebut REDD+.

Selain itu, jika Anda adalah negara yang hanya mencoba mengembangkan sektor kehutanan Anda, mengapa Anda menyebutnya REDD+?

Sering dikatakan bahwa hanya ada sedikit dukungan dari sektor swasta untuk REDD + saat ini. Mengapa?

Saya tidak ingin mengatakan tidak ada dukungan. Masalahnya adalah kita tidak tahu. Data tidak tersedia. Saya pikir ada banyak dukungan sektor swasta untuk mengurangi deforestasi dan degradasi melalui investasi di perkebunan dan bisnis berbasis konservasi dan sebagainya, tetapi jumlahnya tidak diketahui. Ada data dari Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD) tentang transfer bilateral dari negara ke penerima atau dari lembaga multilateral kepada penerima, tetapi jika sumbernya berasal dari sektor swasta, data tidak diambil.

Ada penelitian lain yang berbicara tentang kontribusi sektor swasta terhadap pendanaan iklim secara umum. Mereka berbicara tentang efisiensi energi, transportasi, semua hal itu. Dan di bagian tersebut, sektor swasta sangat besar. Tapi kehutanan hanya mendapat sedikit dana, kebanyakan dari pasar karbon sukarela (voluntary carbon market – VCM). Ada beberapa VCM, dan Anda dapat melihat kontribusi sektor swasta, tetapi sekali lagi saya tidak memiliki datanya.

Bagaimana masyarakat lokal memainkan peran dalam upaya sektor swasta di lapangan?

Di banyak tempat, jika Anda hanya menginginkan manfaat karbon, Anda tidak perlu bekerja terlalu banyak dengan masyarakat, karena masyarakat bukanlah yang paling banyak menyebabkan emisi. Selama Anda menjaga konsesi terlindungi, maka tidak ada hal lain yang perlu Anda lakukan. Ini adalah jika karbon adalah satu-satunya tujuan Anda. Namun, mengabaikan masyarakat tidak realistis, tidak etis, dan tidak berkelanjutan. Sebagian besar hutan dikelola secara de facto oleh masyarakat. Tetapi jika Anda bekerja dengan masyarakat dan memelihara keanekaragaman hayati, maka biayanya menjadi sangat tinggi, dan keuangan pribadi tidak akan cukup. Anda perlu hibah dan donatur untuk masuk, karena pada dasarnya, insentif keuangan dari sekadar menjual karbon tidak dapat menutupi biaya tambahan dan risiko terkait ini.

Hal itu menarik, karena sekarang banyak dialog tentang bagaimana melibatkan komunitas lokal dalam proyek dari awal. Apakah ini benar dapat mengurangi investasi?

Hal ini menunjukkan batas peran sektor swasta dalam REDD+. Perannya sesungguhnya yaitu menghasilkan laba berkelanjutan dan pengelolaan resiko yang melekat di investasi mereka. Tidak bisa dan tidak boleh melampaui itu. Menurut saya, di luar itu adalah tanggung jawab negara. Ada begitu banyak harapan dari apa yang dapat dilakukan oleh sektor swasta, dan itu membuat saya khawatir karena harapannya terlalu banyak.

Jadi misalnya, jika entitas sektor swasta datang, mereka akan mengevaluasi keterlibatan masyarakat terutama dalam hal manajemen risiko sosial. Berapa biaya mengelola risiko versus tidak mengelolanya? Keterlibatan komunitas harus memiliki anggaran yang diinformasikan oleh berapa banyak risiko yang Anda ambil jika Anda tidak berinvestasi dalam anggaran itu. Itulah jenis mentalitas yang dimiliki sektor swasta untuk menjaga kesehatan keuangan mereka. Namun dalam diskusi REDD+, peran sektor swasta sering mencampurkan tujuan sosial seperti hak masyarakat adat, mempertahankan pelestarian, keanekaragaman hayati dan sebagainya. Dengan demikian, logika keuangan dikesampingkan. Dan jika saya berada di sektor swasta, saya ingin melihat logika keuangan menjadi yang pertama. Saya pikir ada kesenjangan komunikasi yang besar antara apa yang diharapkan oleh donor, LSM dan pemerintah dan apa yang dapat dilakukan oleh sektor swasta. Peran sektor swasta perlu lebih disempurnakan dan diperjelas. Mereka tidak ada disana untuk menggantikan peran negara, atau merusak komunitas.

Lalu, bagaimana kita meningkatkan inklusi komunitas lokal dalam pendanaan REDD+ ?

Saya telah berpikir banyak tentang bagaimana kami memikirkan investor sebagai hal-hal institusional yang besar – dana pensiun, pemodal ventura, apa pun. Namun dalam REDD+, komunitas lokal juga merupakan investor. Seringkali, itu adalah komunitas lokal yang melakukan pekerjaan untuk melestarikan lahan, menanam kembali dan lain-lain. Jadi, mereka adalah investor, berinvestasi di area yang tidak mereka miliki, di area yang pemerintah bahkan dapat realokasi ke orang lain, dalam beberapa kasus. Maksud saya, bukankah itu terdengar aneh? Apakah Anda akan melakukannya? Kami meminta petani miskin untuk memberikan sedekah kepada orang lain, dan mereka melakukannya, karena mereka benar-benar memahami manfaatnya.

Jika mereka (masyarakat) diperlakukan sebagai investor, sama dengan orang-orang berskala besar yang masuk, maka itu akan memberi arti baru bagi keterlibatan sektor swasta dalam REDD+. Kemudian, sektor swasta termasuk masyarakat. Mereka melakukan investasi, bukan dalam bentuk uang, namun pada waktu, usaha dan tenaga kerja yang sebaliknya tidak akan disediakan oleh orang lain. Saya bertaruh jika seseorang akan memperkirakan jumlah investasi yang telah dilakukan oleh masyarakat lokal dengan melindungi dan menanami kembali hutan, itu akan menjadi sangat besar.

Jika Anda melihat wacana tentang sektor swasta, siapa yang akan membawa pemimpin komunitas kecil dan berbicara dengan mereka sebagai investor? Anda akan berbicara dengan mereka tentang hak adat, atau mata pencaharian alternatif. Tetapi kita harus berpikir tentang bagaimana membuat investasi lebih baik bagi mereka. Kami harus membuat gagasan tentang ruang sektor swasta lebih besar, dengan memasukkan yang kecil.

Bagaimana bentuk lain dari pendanaan hutan terkait dengan REDD +?

Pada umumnya, di tingkat internasional, ada ikatan hijau – tawaran untuk menempatkan uang untuk membiayai sesuatu yang akan menghasilkan keuntungan, dan keuntungan itu akan membayar kembali siapa pun yang memasukkan uang. Banyak yang beralih ke teknologi hijau, seperti mobil hemat bahan bakar.

Tetapi untuk kegiatan berbasis hutan, apa yang menghasilkan laba? Sejauh ini, itu adalah kayu dan barang-barang material lainnya, seperti rempah-rempah. Keuntungan di sektor kehutanan berasal dari penjualan hasil hutan seperti kayu atau kayu bakar. Secara historis, ini sering menyebabkan deforestasi atau degradasi hutan. Jadi, kita perlu ekstra hati-hati dan inovatif tentang mendapatkan keuntungan dari hutan yang membiayai REDD + karena sebagian besar pengalaman kami dalam melakukan itu telah merusak hutan.

Jika Anda turun sedikit, Anda memiliki pertanyaan dalam memulai bisnis hijau secara umum. Khususnya di sektor kehutanan, ini tergantung pada pinjaman. Dan itu bisa sangat sulit untuk mendapatkan pinjaman dari bank. Jika Anda sudah memanen dari area kayu yang ada, bank melihat Anda memproduksi, dan mereka akan memberi Anda pinjaman untuk menanam kembali. Tetapi jika Anda berkata, ‘Lihat, saya ingin berinvestasi di daerah tandus ini, menanami kembali, dan memanennya 20 tahun dari sekarang,’ atau ‘Saya mendapatkan pinjaman untuk menjaga hutan ini sebagaimana adanya,’ bank tidak ingin membiayai, karena mereka pikir itu terlalu berisiko atau tidak ada uang di dalamnya. Mungkin ini adalah tempat untuk kolaborasi antara sector publik-swasta, seperti pemerintah memberikan jaminan pinjaman untuk investasi hutan. Dengan pinjaman semacam itu, risiko gagal bayar, sangat tinggi.

Masalah dengan kasus bisnis di REDD+ adalah bahwa banyak dari masalah itu sebelum bergantung pada pembiayaan dari pasar karbon. Namun sekarang, pasar karbon terlihat hanya seperti buah ceri di atas kue, ketika sebelumnya, itu adalah kue. Terus terang, saya tidak akan pergi ke pesta jika saya hanya mendapatkan ceri. Banyak kemungkinan yang dapat terjadi, hanya saja kita harus berpikir ulang bagaimana REDD+ dapat menghasilkan keuntungan (dividen) bagi orang-orang yang berinvestasi di dalamnya.

Penelitian yang akan datang yang disebutkan dalam bagian ini adalah bagian dari Studi Komparatif Global CIFOR tentang REDD +. Pendukung penelitian ini tercantum di bawah ini.

The post Penjelasan singkat cara kerja pendanaan REDD+ appeared first on CIFOR Forests News.

Superforest

via CIFOR Forests News https://ift.tt/2xsQew9

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s